Site icon Berita sepakbola terbaru dari liga teratas dunia

Mengapa Kroasia Josko Gvardiol adalah salah satu bek muda terbaik turnamen

Bukan pernyataan besar untuk menyiratkan bahwa Josko Gvardiol dari Kroasia, yang menduduki peringkat No. 22 dalam daftar 39 U21 ESPN pada bulan April, telah menjadi pertahanan terbaik turnamen sejauh ini. Gvardiol memasuki Piala Dunia 2022 dengan reputasi sebagai salah satu bek tengah muda paling menjanjikan di dunia.

Bek kaki kiri berusia 20 tahun ini memiliki lebih dari reputasinya meskipun mengenakan masker pelindung sejak hidungnya patah saat melawan Freiburg pada November. Reputasi adalah satu hal, tetapi tampil di panggung terhebat adalah hal lain. Gvardiol telah menunjukkan kepercayaan diri dan otoritas yang luar biasa dalam pertahanan untuk tim Kroasia yang hanya kebobolan dua gol (tidak termasuk adu penalti melawan Jepang), memenangkan sekitar 70% duelnya sambil tetap aman dan membantu dalam penguasaan bola.

Sementara para pemain menyerang yang ditampilkan di Piala Dunia biasanya paling menarik perhatian karena mereka menikmati kemewahan otonomi kreatif dan bebas bergerak, melakukan tindakan individu, dan melakukannya tanpa mengalami konsekuensi yang menentukan pertandingan, Gvardiol telah tampil mengagumkan dalam satu dari peran yang paling menuntut, di mana kesalahan penilaian, kegagalan mengantisipasi, atau kesalahan posisi sekecil apa pun dapat menghasilkan gol bagi lawan.

Yang lebih menakjubkan adalah dia bermain untuk skuad yang mungkin tidak langsung terlintas dalam pikiran sebagai memiliki pertahanan yang kuat. Dejan Lovren, rekan setimnya di pertahanan tengah, berusia 33 tahun dan memiliki banyak pengalaman, tetapi ia kehilangan sebagian mobilitasnya seiring berjalannya waktu. Borna Sosa atau Borna Barisic bermain sebagai bek sayap kiri, dan keduanya merupakan bek sayap yang agresif, yang terkadang memberikan ruang untuk diisi oleh Gvardiol.

Tanggung jawab defensif sebagian besar telah diberikan kepada playmaker Marcelo Brozovic karena pusat kreatif Luka Modric dan Mateo Kovacic menyediakan lini tengah Kroasia daripada gelandang bertahan pemenang bola atau pengaturan “ganda No. 6”, yang biasanya akan memberikan bek tengah. perlindungan tambahan.

Terlepas dari bakatnya yang jelas, kinerja Gvardiol di Piala Dunia pada usia yang begitu muda atau bahkan waktu bermain regulernya sebagai bek tengah mengingat kemungkinan lain tidak dijamin.

– Streaming di ESPN+: Bundesliga, LaLiga, dan lainnya (A.S.)
Sebelum Gvardiol, yang saat itu berusia 17 tahun, melakukan debutnya di tim utama untuk Dinamo Zagreb, Radu Baicu, Pramuka Eropa untuk Parma yang juga pernah bekerja untuk Bayer Leverkusen dan Monaco, pertama kali melihatnya tiga tahun sebelumnya.

Pertama kali saya melihatnya adalah ketika dia bermain untuk Kroasia di level yunior pada awal 2019, menurut Baicu, yang berbicara kepada ESPN. “Hari itu dia bermain sebagai bek kiri dan jelas bagi semua orang untuk melihat bahwa dia jauh di depan pemain lain dalam kelompok usianya secara fisik. Dia juga menghadapi situasi satu lawan satu dengan sangat baik, seperti yang dia lakukan sekarang. ; tegas dan dengan ketenangan,” kata Baicu.

Saya tidak akan mempercayai Anda sedetik pun jika Anda memberi tahu saya bahwa dia akan menjadi salah satu bek terbaik di Piala Dunia hanya tiga tahun kemudian, apalagi sebagai bek tengah.
Ketika tinggi dianggap sebagai suatu keharusan bagi bek tengah pada saat itu, ada beberapa kekhawatiran tentang Gvardiol setinggi 6 kaki 1 di antara pengintai yang kini telah terhalau.
Terutama karena klub-klub top kemudian menginginkan bek tengah mereka setinggi mungkin, Baicu mengatakan: “””Saat itu orang akan berpendapat bahwa Gvardiol tidak memiliki kecepatan untuk menjadi bek kiri elit, sementara pada saat yang sama berada di posisi pendek. sisi untuk sukses sepenuhnya sebagai bek tengah.Namun, Anda dapat melihat dari bagaimana dia membaca permainan dan melakukan dirinya dalam satu lawan satu bahwa dia memiliki dasar untuk menjadi sangat, sangat jauh.

Karena ketenaran Gvardiol yang meningkat di level muda dan pencapaian UEFA Youth League yang luar biasa, RB Leipzig mampu mengungguli klub elit lainnya dan mengamankan transfer €18,8 juta pada September 2020. Sang bek menghabiskan sisa musim di Dinamo Zagreb, di mana dia telah membuat namanya terkenal di tim utama, terutama beralih antara bek kiri dan bek tengah, sebelum melakukan debutnya di Bundesliga Jerman pada Agustus 2021.

Dalam setahun, nilai transfernya meroket. Musim panas lalu, Chelsea dilaporkan memiliki tawaran € 90 juta untuk mengontraknya ditolak, dan sejak itu, hampir setiap tim top di Eropa telah menyatakan minatnya, termasuk Barcelona, ​​Real Madrid, Juventus, dan lainnya. Gvardiol baru-baru ini memperpanjang kontraknya dengan Leipzig hingga 2027, tetapi mengingat pencapaiannya di Piala Dunia, daftar pengagumnya yang terus bertambah pasti harus memecahkan rekor jumlah bek untuk mengontraknya.

Beberapa musim sebelumnya telah melihat peningkatan yang stabil dalam ketenangan Gvardiol dalam penguasaan bola dan langkahnya yang anggun keluar dari garis pertahanan untuk melakukan umpan-umpan yang memecahkan garis, tetapi tekniknya yang luar biasa terlihat sejak awal.

Selama perjalanan pencarian bakatnya di tahun 2019, Baicu berkata, “””yang langsung saya perhatikan adalah tendangannya yang luar biasa pada bola. Di stadion yang praktis kosong, Anda dapat mendengar suara wSaat dia melakukan umpan panjang ke depan atau lintas lapangan, sesuatu yang luar biasa sedang terjadi. Bola dipukul dengan sangat bersih, rendah dan datar, dengan kekuatan dan presisi yang tidak biasa untuk pemain seusia itu. Saya ingat melihat rekan saya yang duduk di sebelah saya dan berkata, ‘Wow, apa itu?'”

Pada usia ini, “”Saya rasa saya belum pernah melihat bek yang lebih berbakat secara teknis,””
Seperti bek tengah lainnya, Gvardiol mengalami penurunan performa; Garis pertahanan tinggi RB Leipzig dapat semakin mengekspos jantung pertahanan; tetapi setelah periode penyesuaian awal, dia telah mencapai tingkat konsistensi yang mengesankan dan sekarang bisa dibilang berada di antara tiga pemain teratas di Bundesliga di posisinya.

Pemain Kroasia itu dapat semakin memantapkan posisinya sebagai salah satu bek muda terbaik di dunia dan membangkitkan gebrakan lebih lanjut sebelum apa yang diantisipasi menjadi musim transfer Januari yang sibuk dengan penampilan hebat lainnya melawan Brasil, melawan lawan yang paling sulit hingga saat ini.

Exit mobile version