Site icon Berita sepakbola terbaru dari liga teratas dunia

Bagaimana rasanya menjadi orang yang mengambil penalti dalam adu penalti Piala Dunia? Tidak ada kegembiraan; hanya lega murni

Beberapa atlet pernah merasakan bagaimana rasanya mengambil penalti dalam adu penalti Piala Dunia. DOHA, Qatar Itu bisa menjadi satu tendangan dari jarak 12 yard setelah lebih dari dua jam permainan sistem gugur yang melelahkan dan dengan aspirasi suatu bangsa – dan terkadang sejarah – tergantung di pundak Anda. Bukan untuk mereka yang memiliki hati yang lemah.

Mantan striker Uruguay Diego Forlan mengatakan kepada ESPN, “Saya biasa mengambil penalti dalam pertandingan, tetapi dalam adu penalti Piala Dunia, dengan tekanan seperti itu? Ini berbeda.”

Di Qatar, Kroasia, Jepang, Maroko, dan Spanyol telah mengalami tekanan kuat adu penalti Piala Dunia, dan mungkin akan ada beberapa lagi sebelum kompetisi berakhir.

Sejak awal babak 16 besar, setiap manajer telah ditanyai sebelum setiap pertandingan terkait potensi penalti. Setiap permainan membuat mereka menggantungnya, dan seiring berjalannya waktu dan skor tetap sama, mereka menjadi semakin jelas.

Untuk membantu Uruguay mencapai semifinal Piala Dunia pertamanya dalam 40 tahun, Forlan maju dan mencetak gol melawan Ghana pada 2010. Untuk setiap pemain yang ditugaskan mengambil satu, ini adalah momen pintu geser: Skor dan Anda adalah pahlawan, nona dan negara Anda tidak pernah lupa. Dia sekarang bisa menertawakannya.

“Jika saya melewatkannya, saya akan merasa tidak enak dan bertanggung jawab, tetapi ketika Anda melihat bola masuk, Anda hanya berpikir, ‘Saya melakukan pekerjaan saya,'” kata Forlan.
Tidak semua orang seberuntung itu. Selama rentang karir lebih dari 20 tahun, penyerang Italia Roberto Baggio tampil di hampir 650 pertandingan. Pada tahun 1993, ia memenangkan kejuaraan Serie A dan trofi pemain terhebat di dunia. Terlepas dari semua itu, dia akan selalu dikenal karena gagal mengeksekusi penalti krusial di final Piala Dunia melawan Brasil pada 1994.

Bertahun-tahun kemudian, dia menyatakan, “” Saya tidak akan pernah melupakannya. Itu adalah mimpi masa kecil yang menjadi kenyataan, dan kemudian berakhir dengan cara yang paling konyol, dan saya tidak pernah melupakannya. Saya memiliki seribu peluang untuk melewatkan penalti dalam karir saya, tetapi itulah yang benar-benar tidak dapat saya lewatkan.

Bek Brasil Branco berada di tim lawan hari itu di Rose Bowl di Pasadena, California. Di Meksiko pada tahun 1986, dia mencetak gol dalam adu penalti yang gagal melawan Prancis, dan delapan tahun kemudian, dia berkontribusi sekali lagi di kejuaraan.

“Tidak mudah mencetak penalti di Piala Dunia,” kata Branco kepada ESPN. “Banyak pikiran mengalir di kepala Anda. Pada tahun 1994, saya sebelumnya mencetak gol melawan Belanda di perempat final yang melawan Brasil, tetapi di kepala saya, saya berpikir, “Bagaimana jika saya gagal di final?”

Sesulit apa pun, menurut saya sangat penting untuk menjaga ketenangan saat ini. Mengambil penalti adalah momen yang sangat pribadi bagi seorang pemain.

Ini adalah jalan paling sepi dalam sepak bola, menurut Andy Townsend, yang mencetak gol untuk Republik Irlandia melawan Rumania dalam adu penalti di Piala Dunia 1990. Namun, mengatakan itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, terutama ketika Anda hanya memikirkannya sendiri. isi pikiran Anda saat Anda berjalan dari garis tengah ke titik penalti.

Sepak bola adalah olahraga tim, dan saat Anda berada di garis tengah, lengan Anda saling terkait, tetapi saat Anda berjalan, Anda sendirian, dan Anda tahu bahwa jika meleset, Anda sendirian. selama sisa hidupmu.

Jarak dari lingkaran tengah ke titik penalti hanya sekitar 100 yard, tetapi di bawah tekanan, semuanya mungkin mulai kabur.

Townsend melanjutkan, “Entah saya agak lamban, atau ibu saya lebih cepat dari saya! “” Ketika saya berjalan, tampaknya cukup cepat, tetapi pasti agak lamban karena saya diberitahu kemudian bahwa ketika saya melangkah, ibu saya telah berlari ke taman, dan pada saat saudara laki-laki saya pergi ke luar. menjemputnya kembali.

“” “Pada saat Anda sampai di luar kotak 18 yard, saya pikir Anda harus tahu apa yang akan Anda lakukan dengannya. Ini bukan jalan yang nyaman, dan Anda punya waktu untuk memikirkan banyak hal buruk hal-hal.””

“””[Manajer Republik Irlandia] Jack Charlton bertanya kepada saya apa yang akan saya lakukan dan saya menjawab, “Tempatkan,” dan dia menjawab, “Tidak, Anda harus memukulnya.” Syukurlah saya berpegang teguh pada senjata saya dan mencetak gol.”””

Ray Houghton, mantan gelandang Liverpool, juga berpartisipasi dalam kemenangan adu penalti Republik Irlandia atas Rumania. “”Saya tidak pernah mengambil penalti dalam hidup saya,” katanya kepada ESPN. “Kami berada dalam kerumunan dan kami bahkan tidak dapat menemukan tiga penembak, kami hanya memiliki dua.

Saya percaya jika saya merasa memiliki permainan yang mengerikan, saya akan cenderung tidak mengangkat tangan karena Anda harus merasa percaya diri. Terlepas dari kenyataan bahwa saya telah melakukannya dengan relatif baik dalam permainan, saya merasa cukup percaya diri untuk mengambilnya karena tidak ada orang lain yang akan melakukannya.

Saat saya mendekati titik penalti, penjaga gawang tampak menyentuh kedua tiang dan mengulurkan tangan untuk menyentuh mistar gawang, yang membuat saya bertanya-tanya di mana saya harus meletakkan bola meskipun nasihat ayah saya untuk tidak berubah pikiran.
Anda sangat menyadari taruhannya, dan tekanannya besar.

Saat Forlan wbermain untuk Uruguay pada tahun 2010, mereka berusaha untuk menciptakan kembali situasi yang penuh tekanan karena betapa pentingnya berjalan ke titik penalti dalam prosesnya. “Ketika Anda harus berjalan dari tengah ke titik penalti, itu sulit,” kata Forlan. “Ketika Anda harus berjalan, ada banyak hal yang ada di pikiran Anda. Anda harus berusaha rileks dan fokus.”
Ini tidak persis sama, tetapi bagus untuk dipraktikkan karena membantu Anda memahami sedikit seperti apa jadinya dan jumlah waktu yang harus Anda pikirkan. “” “Setelah kami melewati babak penyisihan grup, kami berlatih setelah setiap sesi latihan, dan kami melakukan segalanya. Kami akan menempatkan semua orang di garis tengah dan berjalan ke titik penalti.

Keuntungan apa pun merupakan nilai tambah ketika tiba waktunya untuk menembak, bahkan setelah semua persiapan.

Branco ingat, “” Saya bermain untuk Genoa, dia bermain untuk Sampdoria, dan saya sudah mencetak gol melawannya. Tapi saya mengubah cara saya mengambil penalti. Saya biasanya akan memberikan lebih banyak kekuatan, tetapi karena saya mengenal dia dan dia mengenal saya, saya berubah, dan mengambil penalti lebih tepat. Dia melakukan sepak pojok, dan saya memasukkan bola ke yang lain.”””

Perbedaan terbesar bagi saya, menurut Houghton, adalah saat saya berlari untuk mengambil bidikan dan telah memilih lokasi saya. Namun, tiba-tiba kiper itu berlutut dan ukurannya mengecil, dan saya berpikir, “Ada banyak gol yang bisa saya cetak sekarang.
Ini mungkin memiliki dampak yang bertahan lama pada pemain yang absen selama sisa hidup mereka. Melihat bola membentur jaring mungkin anehnya menakutkan, bahkan bagi mereka yang mencetak gol.
Saya ingat berpikir betapa leganya saya menyelesaikannya dan itu adalah waktu orang lain. Aku berjalan kembali ke garis tengah dan Tony Cascarino, yang berikutnya, sudah pucat pasi. Darah telah sepenuhnya terkuras dari wajahnya. Tidak ada kegembiraan, hanya kelegaan belaka, kenang Houghton.

Daniel Timofte, pemain muda yang gagal mencetak gol untuk Rumania, “”tidak pernah sama dan mengalami masa-masa sulit sesudahnya karena Anda merasa bahwa Anda telah mengecewakan semua orang.””

Ketika Anda mencetak gol, itu melegakan, lanjut Forlan, dan kemudian waktu orang lain.
Sebelum pertandingan perempat final mereka, Brasil, Kroasia, Argentina, Belanda, Prancis, Inggris, Portugal, dan Maroko semuanya akan berlatih penalti. Tingkat persiapan menjadi sangat tinggi sehingga ketika Liverpool memenangkan final Piala FA pada bulan Mei, mengalahkan Chelsea melalui adu penalti, Jurgen Klopp mendedikasikan kemenangan untuk bisnis yang disewa tim untuk memantau aktivitas otak para pemain guna memaksimalkan kinerja di bawah tekanan.
Sukses, bagaimanapun, tetap bergantung pada kemampuan Anda untuk mempertahankan ketenangan di bawah tekanan.

Saya mengerti bahwa latihan menjadi sempurna, tetapi tidak ada yang mempersiapkan Anda untuk menunggu di garis tengah dan menunggu kesempatan Anda. Saya telah melihat beberapa pemain terbaik di dunia gagal dalam situasi itu, jadi menurut saya Anda tidak dapat benar-benar mempersiapkan diri untuk apa yang akan Anda lalui, kata Townsend.
Meski tidak banyak pemain yang pernah mengalaminya, bagi mereka yang masih berada di Qatar, itu adalah pemikiran yang menakutkan.

Exit mobile version